IRAMA YUDA: DENDANGAN DALAM KEHIDUPAN

IRAMA YUDA merupakan kumpulan puisi nukilan Azree Ariffin yang terdiri daripada 57 buah puisi. Kumpulan puisi ini pada dasarnya menyentuh perihal diri penyair dan catatan pengalaman daripada kisah-kisah yang beliau lalui dan lihat sendiri. Menurut penyair, irama adalah kata-kata dan setiap perjalanan hidup itu harus ditempuhi dengan pelbagai pancaroba yang tiada siapa pun dapat mengelaknya. Manakala yuda yang bermaksud peperangan atau sengketa dijadikan sebagai simbolik kepada liku-liku kehidupan. Maka puisi dijadikan sebagai sebuah medan bagi kata-kata menempuhi segala sengketa untuk mencari kedamaiannya sendiri. Dalam hal ini, penyair beranggapan bahawa setiap perkara yang berlaku dalam kehidupan manusia mempunyai sebab-sebab tertentu dan perlu dihuraikan setiap maknanya melalui penghayatan yang tersendiri.

Jelas dapat dilihat dalam kumpulan puisi ini penyair membawa keperibadian dan pemikirannya dalam menyentuh tema-tema seperti kekeluargaan, pertemuan dan perpisahan, jiwa bahasa, nadi alam, dan doa-doa yang dititip dari pengembaraannya. Penyair juga tidak menggunakan diksi yang hebat namun cukup sekadar kata yang biasa sehingga mampu membawa makna yang ingin disampaikannya. Oleh kerana itu, puisi-puisinya mudah untuk dihayati di samping menjadi sebuah dendangan yang syahdu.

Penerbit. Pemilik #KABO (Kafe Buku Oakheart).

SANG PEMUISI ROMANTIS DI ISTANA SENI

AKU pernah mengunjungi sebuah istana agam bernama seni.

Sang penjaga membuka pintu dan bertanya, “Siapa kau?” “Aku sarjana.” “Apa hasratmu datang ke sini?” “Aku dikhabarkan di sini ada orang yang boleh menolongku mengenali diriku dan manusia dan alam dan peristiwa, malah angkasa raya dan Tuhan sarwa alam.”

Sang penjaga mempelawaku masuk. Tetapi dipintanya aku tinggalkan selipar logikaku dan jubah sarjanaku di luar, di muka pintu. “Bukan apa, ada segelintir penghuni di sini yang cukup mencurigai logika dan kesarjanaan, malah takut bersemuka dengannya.”

“Maafkan aku sang penjaga kerana selipar dan jubah ini sudah erat terlekat di tubuhku. Mana mungkin kutanggalkannya, sedangkan ia sudah menyatu dengan jasadku? Selipar inilah peneman langkahku dan jubah inilah penyalut tubuhku ketika aku menyusuri dunia demi dunia, memasuki ruang demi ruang, menemui susuk demi susuk. Berkurun-kurun sudah kubawanya ke mana-mana. Dari hutan belantara ke padang saujana ke gurun datar ke samudera dalam. Dari mimbar masjid ke bangku warung ke kamar tidur ke bilik pustaka ke meja makan. Malah ke mangkuk tandas.”

Sang penjaga akur. Diizinkan aku masuk, dengan berselipar dan berjubah.

Penerbit. Pemilik #KABO (Kafe Buku Oakheart).